Jumat, Agustus 20, 2010

Waktu Itu Akan Datang

***
Tak terasa memang, waktu dengan begitu sombongnya membuang muka acuhkan kita, yang terus berlomba, adu cepat dengannya. Satu demi satu khalayak mimpi yang bersemi terputus dengan paksa atau keluar dengan selamat pada buaian yang dinantinya. Kegelisahan terasa mencekik dalam lipatan-lipatan perenungan. Dalam makna ada tanya, dalam tanya ada samar, dalam samar ada tenang, dan dalam tenang ada jawaban.

Aku disorot lampu-lampu kota impian, dengan sudut tak beraturan. Bayanganku ingin marah pada cahaya bias, bias sebias distraksi kata-kata yang terus mengalir, bak aliran darah segar di dalam arteri carotis, menggebu terbangkan pasir, pecahkan kawanan ombak, mengiris cakrawala dengan dentuman supersoniknya.

Teriaklah!teriak…
Di balik sunyi, diam inilah yang jadi teriakmu. Bahkan mutiaramu di dasar laut sana lirih mendengar, nyanyian cantiknya berbalas sapa dengan teriakmu. Ia berbisik dalam makna, sungguh jauh dari jawaban.

Mimpi ini begitu panjang, lelah, tak berujung, tak kenal jalur-jalur kerikil tajam, yang dengan mudahnya menghujam kulit-kulit yang kerja keras melawan sang alam, untuk hidup, untuk menghidupi, dan untuk memulai sebuah kehidupan.

Aku masih berdiri di depan sorot fokusmu, masih memperhatikan rudal-rudal keserakahan yang menghujam tanah negeri, masih melihat topeng-topeng palsu yang mencari mukanya yang hilang, masih melihat kehormatan-kehormatan yang dijual murah, dan masih melihat permata dalam cangkang yang tak tersentuh, tak tersentuh oleh siapapun, bahkan aku.

Dan aku masih berdiri di depan barisan ini, menggenggam erat bendera kemenangan, yang akan kutancapkan dipuncak nanti, tunggu aku,…karena waktu itu akan segera datang.

Salemba, 21 Agustus 2010
00.12 WIB

Selasa, Agustus 17, 2010

The A-Team’s Initial Day

***
“We started working when we were in the air and we have not stepped foot in North Maluku.”
(Iroel and Bowo, on the sky between Makassar and Ternate)

Setelah melalui proses pembicaraan panjang melalui rapat, e-mail, YM, telefon, dan SMS, akhirnya The A-Team pun siap untuk berangkat ke Maluku Utara dan mengerjakan tugas pertamanya.

#Minggu, 18 Juli 2010#

Kampus FKG UI Salemba – 21.00 WIB
“Thank you ya Di”
“Iya, hati-hati rul”
“Oke, insya Allah, doakan kami ya”

Adi pun kembali ke kosan setelah menurunkanku di depan gedung A FKG UI yang tampak begitu gelap dan sepi. Aku pun langsung masuk menembus pintu kaca dan menyusuri koridor depan klinik integrasi yang sehari-harinya menjadi tempatku mengejar mimpi menjadi seorang dokter gigi. Pundakku masih kokoh menahan beban 19 kg dari tas carrier eiger amanda dablam 45 L, dan tanganku menjinjing tas export hitam, sambil terus menaiki anak tangga demi anak tangga menuju ruang BEM yang berada di lantai 4. Aku, rizu, bowo, ditto, dan eva berjanji untuk berkumpul di sini pada jam 9 malam ini untuk berangkat bersama ke bandara Soekarno-Hatta, sementara Risty, Ami, dan Hendro langsung ke bandara.

“Assalamu alaikum” kataku saat memasuki ruang BEM. “Walaikumussalam” jawab Eva yang sedang berbaring di sofa ruang BEM dengan suara serak, sepertinya dia sedang tidak sehat. “Mana yang lain?” tanyaku. “Bowo dan Ditto lagi makan dan ke rumah puteri ngambil surat, rizu belom datang”. Aku pun melihat beberapa koper dan tas yang tergeletak di lantai ruang BEM, pasti milik Bowo dan Ditto.

Setengah jam kemudian, Fifi dan Sandi yang akan mengantarkan kami ke Bandara telah datang. Uci yang juga akan mengantakan kami, belum muncul karena ada masalah di jalan. Selang beberapa menit, Rizu pun datang. Namun Ditto dan Bowo belum juga muncul, entah kemana dua orang ini.

“Rul, kita harus nurunin kardus yang bakal kita bawa, ada di gudang lantai 2” Kata Eva kepadaku.
“Yaudah, ada berapa kardus sih? Sini gue turunin”
“Ada 4 Kardus barang perlap, udah ada tandanya, nih kunci gudangnya” Jawab Eva sambil menyerahkan kunci gudang.

Akupun langsung menuju ke gudang yang merupakan bekas ruang dekan, membuka pintu kacanya, dan mulai memindahkan kardus yang akan kami bawa ke lantai 1. Ini tugas pertamaku sebagai tim advance. Huuf, tak terasa keringatku sudah mulai bercucuran. Yah, aku memang orang yang sangat mudah berkeringat. Empat kardus itu pun telah berhasil dipindahkan dari gudang.

Singkat cerita, kami pun berangkat menuju bandara internasional Soekarno-Hatta, dalam perjalanan sempat hujan deras, akupun berdoa semoga cuaca di langit nanti cerah, agar penerbangan kami aman. Sepanjang perjalanan, aku, Bowo, dan Ditto tidak henti-hentinya tertawa karena lawakan yang kami buat sendiri.

Bandara Internasional Soekarno Hatta – 23.00 WIB

The A-Team Berfoto Sebelum Berangkat (Photo By:Risty)

Sesampainya di Bandara, A-Team pun berkumpul, foto-foto sebentar, dan langsung masuk untuk check-in. Kami terbagi dalam dua flight yang berbeda, aku, rizu, bowo, eva, ami, dan ditto menggunakan pesawat Sriwijaya Air, sementara Risty dan Hendro menggunakan Batavia Air.

Ringtone Power Ranger tanda SMS dari Handhpneku berbunyi, Sharah, Project Officer Kersos 2010 alias bos besar kami, mengirim pesan untuk the A-Team:

“Kepada seluruh tim advance,tetap semangat,tetap berusaha,tetap berusaha,,insya Allah semuanya akan berjalan dengan lancar dan akan diberikan kemudahan..Jaga kesehatan dan keselamatan,gw ada buat lo 24 jam full,kl ada apa2 kabarin lgs ya.. Bismillah..Oiya,tlg kirimin nomer kalian disana..,sharah”

Dan satu pesan lagi, khusus untuk anggota A-Team pria:

Irul,ditto,hendro,bowo jagain tim advance yg cewek2 ya,ayo saling membantu,saling peduli.. Ditunggu kabar baiknya.. :)

“Baiklah shar, kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk Kersos 2010, Coz We are the-A-Team, there is no Plan B!” Kataku dalam hati, untuk menyemangati diri. Sebelum menuju ruang tunggu, kami berkumpul sejenak untuk melakukan briefing terakhir. Yah, kami sadar tugas besar ada di tangan kami, maka kami tidak boleh main-main. Agenda dan juklak telah tersusun rapi, masing-masing kami telah memegangnya. Dipimpin oleh Risty kami pun membahasa lagi agenda yang akan kami kerjakan, sesampainya nanti di Maluku Utara. Kami semua duduk di lantai dengan alas duduk sendal/sepatu kami.

#Senin, 19 Juli 2010#

Bandara Internasional Soekarno Hatta – 00.00 WIB
Panggilan untuk memasuki ruang tunggu telah terdengar, kami pun masuk ke ruang tunggu masing-masing. Sriwijaya air berangkat pukul 00.30, sementara batavia air pukul 01.00. Sesuai jadwal itu, pada pukul 00.30, pesawat Sriwijaya Air yang kutumpangi bersama 5 orang anggota A-Team lainnya pun lepas landas. Pesawat ini akan transit di Bandara Hasanuddin Makassar terlebih dahulu. Berbeda dengan Batavia Air yang langsung menuju Bandara Sultan Baabullah Ternate.

Bandara Hasanuddin, Makassar – 04.00 WITA
Kami harus transit disini selama kurang lebih 20 menit, tak lupa kami mengabadikannya dengan foto-foto. Aku memberitahu bowo dan ditto untuk mengambil wudhu, karena kita akan shalat subuh di pesawat. Setelah wudhu, kamipun masuk ke ruang tunggu, dan hanya beberapa menit setelah itu, kamipun telah dipanggil lagi untuk masuk ke pesawat.

20 Menit di Bandara Hasanuddin, Makassar
(Photo by: Rizu)

On The Sky: Makassar – Ternate
Di pesawat, beberapa saat setelah lepas landas, aku dan bowo yang duduk bersebelahan shalat subuh berjama’ah. Ditto tidak ikut shalat bersama kami karena ia duduk agak jauh dari kami. Setelah shalat subuh, aku dan Bowo langsung membuka meja lipat dihadapan kami, mengeluarkan kertas dan pulpen, serta jukak acara kersos 2010. We started working when we were in the air and we have not stepped foot in North Maluku.Kami mulai menyusun alur transportasi, dan akan terus berkutat dengannya selama 7 hari kedepan, percaya atau tidak. Kami menyusun alur tersebut selama kurang lebih satu jam, dan itu sama sekali belum fix, karena masih banyak PR yang baru bisa terjawab ketika tiba nanti.

Pandanganku pun kulemparkan ke luar jendela, telah terlihat pulau-pulau kecil yang begitu indah. Pesawat pun mulai terbang dengan menukik dan berbelok, tanda sebentar lagi kita akan sampai.
“Pulau Ternate yang mana pak?” Tanyaku pada penumpang disampingku, ia adalah seorang bapak yang bekerja di Halmahera Selatan.
“Yang itu.” Tunjuknya pada sebuah pulau.
“Kalau Tidore?” Tanyaku lagi.
“Itu, yang persis di hadapan pulau Ternate”

Wah indah sekali pulau ini, aku jadi tidak sabar untuk cepat-cepat menginjakkan kakiku disana.

Bandara Sultan Baabullah, Ternate – 08.00 WIT

Aku, Bowo, dan Ditto, sesaat setelah turun dari pesawat di bandara Sultan Baabullah, Ternate (Photo by: Rizu)

Pesawat kami akhirnya mendarat di bandara yang kecil dan sederhana ini. Kamipun turun dari pesawat, kulihat pesawat Batavia Air telah parkir, yang berarti Risty dan Hendro telah sampai duluan. Kami kemudian berjalan meninggalkan pesawat menuju tempat pengambilan bagasi. Kami berdelapan berkumpul kembali. Setelah mengambil bagasi, kamipun keluar. Kami dijemput oleh drg.Kadri, seorang residen bedah mulut yang merupakan orang asli Ternate. Ia yang akan membantu kami selama di Maluku Utara. Mobil Avanza berwarna keemasan dengan plat nomor merah telah menunggu kami. Karena kapasitas mobil tidak cukup untuk memuat kami berdelapan ditambah barang-barang, maka harus dibagi dua kloter, karena Ladies First, maka tim cewek kami dahulukan. Aku, Bowo, Hendro, dan Ditto harus menunggu di depan Bandara.

Dari depan bandara ini, terlihat jelas pemandangan Gunung Gamalama (Bukan Dorce Gamalama yah!), sebuah gunung berapi yang masih aktif, indah sekali…

Gunung Gamalama, viewed from Bandara Sultan Baabullah
(Photo by: Me)

Udara panas dan lembab mulai terasa, aku sudah siap-siap dengan handuk kecil untuk menyeka keringat. Nyamuk-nyamuk pun mulai genit, sehingga bowo pun mengeluarkan krim mosquito repellent-nya, dan kami pun rame-rame memakainya. Ini untuk berjaga-jaga, karena maluku utara adalah daerah endemik malaria. Sebelum berangkat, kami juga telah meminum obat untuk profilaksis malaria.

Jemputan pun datang, dan kami pun dibawa ke rumah drg.Kadri. Di rumah drg.Kadri kami melepas lelah sejenak, sambil menikmati teh manis hangat dan bakpia yang disuguhkan kepada kami. Tidak sampai 15 menit, kami beristirahat, drg.Kadri berkata:

“Siapa yang bertugas di Tidore?”
Aku dan Rizu langsung mengacungkan tangan.
“Satu orang ikut saya sekarang ke Tidore, Irul aja, yuk, pake sepatu dulu.”

Masya Allah, padahal aku masih ingin beristirahat, tapi demi tugas, let’s go! Akupun segera melepas sendal outdoor eiger hitamku, dan kuganti dengan sepatu. Tak lupa aku membawa buku catatan kecil, dokumen-dokumen kersos, dan kamera poket yang dipinjamkan oleh Risty. Aku dan drg.Kadri pun segera menuju ke pelabuhan speedboat bastiong, diantar dengan mobil avanza yang tadi menjemput kami di bandara.

Pelabuhan Bastiong, Ternate – 09.00 WIT

Pelabuhan Bastiong (Photo By:Adisty SP)

Sesampainya di pelabuhan bastiong, speedboat warna-warni yang berjejer rapi serta kapal-kapal kecil telah menyambutku. Kami berdua pun langsung naik di salah satu speedboat yang akan mengantarkan kami ke Tidore. Speedboat pun bergerak, dengan akselerasi yang pasti ia terus melaju hingga mencapai kecepatan sekitar 50-60 km/jam. Speedboat ini digerakkan dengan dua mesin yang berada di bagian belakang, awak speedboat berada juga berada di belakang. Akupun terkesima dengan pemandangan alam yang disajikan tepat didepan mataku, laut, gunung, dan pulau-pulau yang indah. Pemandangan ini membuatku rindu pada kampung halamanku, Kendari. Dari rumahku di Kendari, aku bisa melihat hamparan teluk Kendari yang berjarak kurang dari 1 km di depan rumahku. Perjalanan ke Tidore hanya membutuhkan waktu 5-10 menit

Teluk Kendari
(source: http://alandbatara.files.wordpress.com/2009/08/kendari-alan-batara.jpg
)

Tidore – 09.15 WIT
Kami telah tiba di pelabuhan Rum, Tidore. Kamipun berjalan kaki menuju terminal yang tidak jauh dari pelabuhan, disini kamipun naik angkot. Angkot di Tidore maupun Ternate sangat jauh berbeda dengan angkot di Jakarta. Angkot disini memiliki tempat duduk yang menghadap ke depan dengan kapasitas 9 orang. Angkotnya pun full music dengan music player yang mengambil file musik dari CD-ROM komputer atau port USB.

Pelabuhan Rum, Tidore, terlihat Pulau Ternate
(Photo by:Me)

Tujuan kami adalah RSUD Soasio, kota Tidore Kepulauan. Perjalanan kesana memakan waktu kurang lebih 45 menit, perjalanan yang begitu lama membuatku terkantuk-kantuk. Namun aku menahan diri untuk tidak tertidur, aku menikmati pemandangan di pulau Tidore sungguh menawan. Satu hal yang menarik dari pulau Tidore adalah banyaknya mesjid yang berjejer di sepanjang jalan, sehingga tidak salah jika temanku Adisty menjuluki pulau ini dengan pulau seribu mesjid. Ada banyak sekali kisah di pulau Tidore yang akan aku ceritakan nanti.

Kamipun sampai di RSUD Soasio, dan langsung menuju ke ruang direktur rumah sakit. Namun ternyata direktur RS sedang tidak ditempat dan akan kembali sekitar jam 12 nanti. Okey, sekarang masih jam 10.00, yang artinya dua jam lagi. Sembari menunggu, aku diajak oleh drg.Kadri ke poli gigi melihat-lihat aktivitas di sana. Aku pun duduk di kursi kayu yang berada di poli gigi. Saat itu, ada seorang pasien yang akan diekstraksi gigi molar pertama atas kanan-nya. Dokter gigi RSUD dibantu perawatnya pun meng”eksekusi”nya, aku dan drg.Kadri hanya menonton. Sesekali drg.Kadri memberikan anjuran kepada drg.RSUD yang aku tidak tahu namanya itu. Proses ekstraksinya berlangsung sekitar setengah jam, sepertinya kasusnya cukup sulit.

Di ruang poli gigi, aku sedikit terhibur karena melihat sesuatu yang cukup unik. Salah satu jendela di poli gigi ini, grendel kuncinya menggunakan kaca mulut. Aku tertawa dalam hati melihatnya, mungkin poli gigi rumah sakit ini sudah kelebihan kaca mulut.

Kaca Mulut yang Digunakan untuk Pengunci Jendela di Poli Gigi RSUD Soasio (Photo By:Me)

Pada pukul 11 lewat, drg.Kadri mengajakku makan siang di warung depan rumah sakit. Setelah itu, kami kembali ke ruang direktur RS. Kami memutuskan untuk menunggu direktur RS di ruangan ini. Saat itu kantukku sudah tak dapat ditahan lagi, ini karena aku sama sekali belum tidur sejak semalam, sejak berangkat dari kampus, di pesawat, hingga sampai di ternate. Akupun tertidur di sofa.

Pukul 12 kurang, aku terbangun, dan direktur RS pun telah datang, kamipun bersalaman dan memperkenalkan diri, setelah itu drg.Kadri bicara sebentar tentang pelaksanaan Operasi Cleft Lip dan Palate gratis yang akan dilaksanakan di rumah sakit ini. Pembicaraan itu hanya berlangsung sekitar 10 menit (lamaan nunggunya meeen), setelah itu kamipun beranjak dari RS, dan berjalan kaki menuju Dinkes Kota Tidore Kepulauan yang berada tidak jauh dari RSUD Soasio. Disini kami bertemu dengan pak Marwan, Contact Person wilayah Tidore yang selama ini berhubungan dengan panitia Kersos sebelum kedatangan kami. Pak Marwan memberitahu kamu bahwa besok pagi pukul 10.00 akan dilaksanakan rapat persiapan kegiatan Kersos di Kantor Kecamatan Tidore Utara. Disini kami dibertahu bahwa di Kecamatan Tidore Utara, yang akan menjadi tempat kegiatan Kersos wilayah Tidore, telah dibentuk panitia lokal. Aku sangat bersyukur dan senang mendengar berita itu. Ini berarti pekerjaanku di Tidore nanti akan jauh lebih ringan. Setelah itu kamipun naik angkot kembali ke pelabuhan Rum, dan naik speedboat kembali ke Ternate. Aku sempat tertidur lagi di angkot, zzzzzzzzz.

Ternate – 12.54 WIT
Baru saja aku menginjakkan kakiku di dermaga pelabuhan Bastiong, aku baru menyadari jika ada 2 sms masuk yang belum terbaca, ternyata dari Risty

Ka, udh makan blm ama drg.kadri? Ni udh nyampe mana? Kta pd kelaperan... [12.17.30]

Ka, blangin drg.kadri d, kta blm makan siang ni, laper, makan dmn ya? [12.54.30]

Astaga, ternyata mereka belum makan dan bingung mau nyari makan dimana. Aku pun memberitahu drg.Kadri. Drg.Kadri menyuruh mereka semua ke kantor walikota, kebetulan kami berdua akan menuju kesana juga, mereka akan makan siang di dekat kantor walikota.

Akupun membalas sms Risty:

Kita udah makan kok, ini udah di pelabuhan bastiong, kalian ke kantor walikota sekarang, kita juga mo kesana, nanti makan di dekat sana aja.

Aku dan drg.Kadri pun menuju ke kantor walikota dengan angkot. Sementara teman-teman yang lain juga menuju ke sana dengan menggunakan ojek.

Kantor Walikota Ternate – 13.30 WIT
Aku dan drg.Kadri sampai duluan. Drg.Kadri menemui seseorang di kantor walikota, sementara aku menunggu diluar, menanti teman-temanku yang kelaparan. Tak lama merekapun muncul dan menghampiriku. Aku kira hal pertama yang akan mereka tanyakan adalah dimana makan siangnya? Ternyata tidak, Risty menghampiriku dan bertanya, “kak, mo ngeprint kupon pengobatan dan sirkumsisi dimana?” Aku langsung terharu mendengarnya, ternyata mereka begitu berdedikasi dan lebih mementingkan kepentingan umum dibanding pribadi. Akupun memberitahu drg.Kadri dan ia mengantakan kami di salah satu ruangan yang komputer dan printernya dapat kami gunakan. Risty, Hendro dan Ami langsung menuju ke komputer itu dan mulai mem-print kupon. Ternyata cukup lama proses print-nya karena filenya harus sedikit diedit terlebih dahulu. Karena khawatir mereka semakin lapar, akupun mengambil alih tugas itu dan menyuruh mereka makan. Mereka bertujuh pun pergi ke warung makan, ditemani oleh drg.Kadri. Sementara aku menyelesaikan pengeditan kupon dan memprint-nya, sudah tak ada siapa-siapa di ruangan ini, kecuali aku dan seorang pegawai walikota, pemilik komputer dan printer yang kupakai.

Setelah selesai, aku pun pamit kepada bapak pegawai walikota itu dan mengucapkan terima kasih banyak. Ia pun berkata:”kalau ada yang mau diprint lagi, kesini saja”. Alhamdulillah, ia sungguh baik.

Akupun berjalan kaki menuju warung makan yang terletak tidak jauh dari kantor walikota, disana anggota A-Team dan drg.Kadri sedang menunggu pesanan makanan dan minumannya. Aku langsung bergabung dan memesan es teler untuk menghilangkan dahaga.

Beberapa cuplikan foto the A-Team di hari pertama
(Photos by: Hendro AS and Me)

Setelah makan, kami ke tempat fotocopi untuk memperbanyak kupon pengobatan dan sirkumsisi, dan setelah itu kamipun kembali ke rumah drg.Kadri.

Rumah drg.Kadri – 17.30 WIT
Badan ini rasanya gerah sekali, keinginan untuk mandi pun tak dapat ditawar lagi. Setelah mandi dan ganti baju, aku shalat zuhur-ashar dengan jama’ takhir dan qashar.

Ba’da maghrib, sekitar pukul 18.30, sambil ditemani pisang goreng, aku, bowo, ditto, ami, eva, dan hendro menomori kupon dan menandatanganinya. Sementara risty mengurus konsumsi dan melakukan pembicaraan dengan pihak PDGI tentang masalah seminar.

Drg.Kadri memberi tahu kami bahwa malam ini dan seterusnya selama di Ternate, kami akan menginap di rumah drg.Rustan, ketua PDGI kota Ternate, karena rumah drg.Kadri tidak cukup untuk menampung kami. Maka malam itu pun akhirnya kami dijemput dan diantar ke rumah drg.Rustan.

Rumah yang kami tempati adalah sebuah apotik dan tempat praktik drg.Rustan dan beberapa dokter umum. Terdapat dua kamar kosong di dalamnya. Tidak ada yang menginap di rumah ini. Rumah ini memang cuma rumah singgah bagi drg.Rustan dan istrinya. Drg.Rustan dan istrinya, keduanya berdarah makassar, maka tidak heran jika apotiknya diberi nama Makassar Farma.

Kedatangan kami di rumah ini disambut hangat oleh bu haji, istri dokter Rustan (kami tidak tahu nama aslinya), ia pun langsung mengarahkan kami menuju kamar yang akan kami tempati, ia juga memberi kami kunci rumah.

Kamipun memasuki kamar masing-masing, 1 kamar untuk cowok dan 1 kamar untuk cewek, beres-beres sedikit, dan merapihkan barang pribadi. Setelah itu acara pun berlanjut dengan makan malam.

Swering – Coto Time
Kami bersama drg.Kadri menuju ke swering, yakni kumpulan tempat makan yang berada di sepanjang pantai. Disini tersaji berbagai jenis makanan dari berbagai daerah di indonesia. Tempat ini kembali mengingatkanku pada kampung halamanku, di kendari juga terdapat tempat seperti ini, yang bernama Kendari Beach, sebuah pusat jajanan yang tereletak di sepanjang teluk Kendari.

Menunggu Coto Makassar (Photo by: Hendro AS and Me)

Kamipun memilih makanan, dan aku merekomendasikan coto makassar, semua A-team setuju. Aku sangat menikmati coto makassar malam ini, sudah lama sekali aku tidak makan makanan ini, bahkan aku juga menghabiskan punya ami yang kekenyangan. Wah, alhamdulillah…Makan malam ini cukup menjadi refresher orb atas kelelahan seharian ini. Setelah makan malam, kami kembali ke rumah (Apotik Makassar Farma).

Dan saat yang dinanti pun tiba, saat untuk beristirahat, yah, malam ini akupun tidur diatas sleeping bag-ku dengan lelapnya. Pekerjaan besok dan seterusnya telah menanti…

***bersambung***


Minggu, Agustus 15, 2010

The A-Team of Kersos 2010

***
Pada kersos tahun ini, entah keberuntungan atau kesialan, aku mendapat kepercayan untuk menjadi tim advance, sebuah tim yang berangkat seminggu lebih cepat dari full team kersos, untuk mengurus dan mengatur segala sesuatu sebelum pelaksanaan kersos. Amanah ini kuterima dengan pengorbanan yang cukup besar, yaah, aku harus merelakan 10 hari kerja di klinik, yang sedikit atau banyak, pasti menghambat progress requirement klinik-ku, namun karena aku merasa kersos 2010 membutuhkanku, akupun menerima amanah ini, dengan segala resikonya.

Aku menyebut tim advance kersos 2010 dengan the A-Team, terinspirasi dari salah satu film Hollywood yang baru saja release bulan Juli tahun ini. The A-Team (dalam film) merupakan sebuah kelompok eksentrik untuk misi khusus yang memiliki kecepatan dan keterampilan yang luar biasa. Terdiri dari 4 orang mantan tentara dengan spesialisasi masing-masing. Tim ini sangat taktis dan kreatif dalam menjalankan misinya. Satu hal yang menarik dari film ini adalah tagline-nya: there is no plan B, yah, sebuah jargon yang sangat optimis, artinya plan A harus berhasil. Itulah yang menginspirasiku untuk memberi nama yang sama pada tim advance kersos 2010.
The A-Team Beneran


A-Team kesos 2010 terdiri dari 8 orang, 4 orang laki-laki dan 4 orang perempuan. Karena kersos 2010 terdiri dari 4 wilayah kabupaten yang berbeda (Tidore Kepulauan, Halmahera Tengah, Halmahera Utara, dan Halmahera Selatan), maka masing-masing wilayah dipegang oleh sepasang tim advance.

Nah sekarang mari kita berkenalan dengan 8 orang A-Team Kersos 2010: (Foto Sesuai Nomor)
The A-Team of Kersos 2010


1.Amirul Ihlas Hiroshi (Iroel)
Wilayah : Tidore
Jabatan di Kersos 2010: Anggota seksi acara (Sirkumsisi)
Spesialisasi dalam Tim Advance: PJ wilayah, Transportasi
Deskripsi:
Lahir di Kendari, 6 September 1988, masuk FKG UI tahun 2006. Pernah menjadi pengurus BEM FKG UI selama dua periode, BPI FKG UI selama 3 periode dengan periode terakhir menjabat sebagai ketua, saat ini masih menjabat sebagai Majelis Pertimbangan Organisasi (MPO) BPI FKG UI. Pernah menjadi peserta JAMBAKSOS 2007 dan 2009, 2010, Kersos 2008, ketua panitia JAMBAKSOS 2008, dan berbagai baksos insidental, so, baksos bukan lagi hal yang asing bagiku. Selain itu pernah juga menjadi dan koordinator seksi perlengkapan, dekorasi, akomodasi, dan transportasi JISFO 2008, koordinator acara JISFO 2009, serta pernah dua kali menjadi petugas material UMB dan SNMPTN. Yah bisa dibilang pengalaman organisasi dan kepanitiaanku lebih dari cukup untuk menjadi seorang tim advance, walaupun itu tidak menjamin, namun sedikit banyak pengalaman-pengalaman itu dapat berguna di lapangan saat menjadi tim advance ini.

2.Varyzcha Hafiza Tanjung (Rizu)
Wilayah : Tidore
Jabatan di Kersos 2010: Anggota seksi sponsorship
Spesialisasi dalam Tim Advance: Pembantu PJ Wilayah, Akomodasi, Konsumsi
Deskripsi:
Lahir 15 Januari 1989, masuk FKG UI tahun 2007, anak semata wayang ini aktif sebagai pengurus BPI FKG UI, disamping berbagai kepanitiaan. Hampir dalam setiap acara, rizu selalu menjadi “tukang foto” atau “tukang poster”, namun pada Kersos 2010 ini, ia sedikit banting stir menjadi seksi sponsorship, walaupun tetap saja pada pelaksanaan acara kersos 2010 nantinya, pekerjaan potret-memotret masih menjadi bagian dari dirinya. Tapi bukan berarti keahliannya hanya memotret atau bikin poster saja, fakta di lapangan membuktikan ia punya keahlian lain (yang mungkin selama ini terpendam), dan itu sangat membantu pekerjaan kami berdelapan sebagai A-Team, dan juga membantu pekerjaan di wilayah Tidore, sehingga tidak salah jika ia dipilih menjadi seorang A-Team.

3.Rahmi Aulina (Ami)
Wilayah: Halmahera Tengah
Jabatan di Kersos 2010: PJ pengobatan gigi
Spesialisasi dalam Tim Advance: PJ wilayah, acara
Deskripsi:
Lahir 15 November 1989, masuk FKG UI tahun 2007, orang-orang menyebutnya si bolang (bocah petualang), karena sangat doyan dengan kegiatan outdoor dan ekstrim, seperti naik gunung, snorkeling, dan mungkin juga panjat pinang. Hehehe. Kadang-kadang jika melihat ami, aku sering teringat kakak perempuanku “Etna”, yang juga doyan kegiatan outdoor. Ami juga aktif di BPI FKG UI dan berbagai macam kepanitiaan. Tapi menurutku, hal utama yang membuat Ami dipilih menjadi A-Team bukanlah pengalaman organisasi atau kepanitiaannya, tapi ke”bolang”annya alias pengalamannya di alam bebas (emang Tarzan?), karena memang Wilayah Halmahera Tengah yang menjadi tanggung jawab ami adalah wilayah dengan medan terberat, sehingga butuh orang yang berpengalaman di rimba raya untuk menanganinya.

4. M Ramaditto Reksoprodjo (Ditto)
Wilayah: Halmahera Tengah
Jabatan di Kersos 2010: Anggota Seksi Transportasi
Spesialisasi dalam Tim Advance: Pembantu PJ wilayah, Transportasi
Deskripsi:
Lahir 22 April 1989, masuk FKG UI tahun 2007, ia adalah ketua rohis angkatan 2007, dan saat ini menjabat sabagai kepala departemen syi’ar BPI FKG UI, dan ini merupakan organisasi pertama dan satu-satunya yang ia ikuti di FKG UI. Pengalaman kepanitiaannya lumayan dan selalu menjadi seksi transportasi (baca:supir). Jika melihat orangnya, tak ada yang menyangka jika dia adalah seorang pengurus lembaga dakwah, kadept.syi’ar pula, gayanya yang santai dan gaul mungkin terlihat jauh dari kesan islami, namun jenggot yang dipelihara serta celana diatas mata kaki membuktikan bahwa ia adalah orang yang menjalankan sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Diantara semua tim advance, ditto adalah orang yang awalnya paling menolak dan ogah-ogahan, bahkan untuk diajak jadi panitia Kersos pun agak sulit, dan perlu rayuan maut dulu untuk meyakinkannya. Ia adalah orang yang tidak ingin repot dan banyak berpikir di kersos 2010. Tapi takdir berkata lain, entah siapa yang berhasil meyakinkannya untuk menjadi tim advance, yang tadinya ia tidak ingin repot dan banyak berpikir, tiba-tiba dia menjadi salah satu orang yang paling repot dan paling banyak berpikir di Kersos 2010, yah itulah tim advance. Dan satu catatan tambahan, pada H-2 keberangkatan, ia masih saja mengeluh padaku, mengapa harus ia yang jadi tim advance? Waw, pertanyaan bagus! Dan jawabannya aku yakin bisa ia jawab saat kersos 2010 berakhir.

5.Eva Maulidah (Eva)
Wilayah: Halmahera Utara
Jabatan di Kersos 2010: Anggota seksi acara (pengobatan gigi)
Spesialisasi dalam Tim Advance: PJ wilayah, acara
Deskripsi:
Lahir 16 Oktober 1988, masuk FKG UI tahun 2006, pernah aktif di BEM dan BPI, dan saat ini masih mengemban amanat yang sama denganku di BPI, yakni MPO. Ia juga sudah sering menjadi peserta dan panitia baksos. Walaupun terlihat kalem, ia ternyata adalah seorang yang sangat cekatan, kreatif dan memiliki inisiatif tinggi dalam bekerja, namun tetap tenang. Ia juga seorang reminder yang baik. Kemampuannya ini yang membuatnya berani untuk berangkat ke wilayahnya (Halmahera Utara) sendirian, ia seharusnya berangkat bersama bowo, namun karena bowo (bersamaku) masih harus mengurus transportasi yang belum fix di Ternate hingga tanggal 25 Juli 2010, terpaksa ia harus berangkat sendirian, dan ternyata tidak ada masalah berarti alias pekerjaannya beres. Yeah, good job sist.

6.Awaludin Wibawa (Bowo)
Wilayah: Halmahera Utara
Jabatan di Kersos 2010: Koordinator Vital Support
Spesialisasi dalam Tim Advance: Transportasi
Deksripsi:
Lahir 10 Mei 1989, masuk FKG UI tahun 2007, ia aktif di BEM dan BPI, saat ini menjabat sebagai wakil ketua BEM. Ia juga sudah cukup sering menjadi panitia dan peserta baksos, dan ia merupakan mantan ketua panitia JAMBAKSOS 2009. Ia adalah partner sejatiku dalam menjalankan tugas sebagai tim advance, 7 hari waktu kerja tim advance ditambah 2 hari, kulalui bersamanya untuk menyusun alur transportasi yang ribetnya pooool. Kami harus rela begadang dan tertidur di sofa demi transportasi kersos 2010. Ia adalah orang yang berdidikasi tinggi, dan juga kreatif dalam menyelesaikan masalah. Ia berhasil memaksaku untuk menjadi seksi transportasi dadakan, padahal aku sama sekali bukan anggota seksi transportasi, namun karena kami adalah A-Team yang bekerja secara holistik, maka tugas ini pun kulaksanakan, dan hasilnya pun luar biasa. Diluar pekerjaan kami sebagai tim advance, bowo dan ditto adalah partner bercanda yang paling baik, selera humor kami 99,9% sama, sehingga pekerjaan kami selama menjadi tim advance pun terasa menyenangkan, karena penuh dengan lawakan.

7.Aristyani Dwi Rahmani (Risty)
Wilayah: Halmahera Selatan
Jabatan di Kersos 2010: Koordinator Acara
Spesialisasi dalam Tim Advance: PJ Wilayah, acara, akomodasi, konsumsi
Deksripsi:
Lahir 25 Maret 1989, masuk FKG UI tahun 2007, aktif di BEM dan BPI, saat ini menjabat sebagai sekretaris BEM. Masalah pengalaman organisasi dan kepanitiaan sudah tidak perlu diragukan lagi. Karena ia adalah koordinator acara, maka ia yang paling paham tentang acara kersos 2010, sehingga bisa dibilang ia adalah pimpinan tim advance, hampir semua komando dan instruksi kerja tim advance berasal dari dia. Saat bekerja sebagai tim advance, ia yang membuat laporan harian tim advance untuk dikirim ke panitia yang masih di Jakarta. Menurutku Ia seorang manajer yang baik.

8.Hendro Antonius Sunjaya (Hendro)
Wilayah: Halmahera Selatan
Jabatan di Kersos 2010: Anggota seksi sponsorship
Spesialisasi dalam Tim Advance: Pembantu PJ wilayah, transportasi, perlengkapan
Deskripsi:
Lahir 20 Maret 1989, masuk FKG UI tahun 2007, aktif di BEM dan Persekutuan Oikumene (PO), dan berbagai kepanitiaan. Ia adalah anggota A-Team yang paling ceria dan selalu gembira. Ia sangat berdedikasi dan mau diberi tugas apapun. Aku tidak tahu persis apa spesialisasinya dalam A-Team, karena ia lebih fokus mengurusi hal-hal teknis di wilayahnya. Yang jelas kehadiran Hendro dalam Tim membawa warna tersendiri dalam perjalanan kerja A-Team.

Itulah The A-Team Kersos 2010 yang terdiri dari orang-orang dengan latar belakang yang bermacam-macam, dengan spesialisasi yang bermacam-macam pula. Aku berani menyebutnya super team.

Rizu,Ami, dan Eva yang sedang menomori dan menandatangani Kupon Pengobatan:Satu dari sekian banyak tugas A-team


Selama 12 hari di maluku utara (19 – 30 Juli), khususnya di ternate dan tidore, banyak sekali kisah yang dapat kubagikan. Tentunya kisah-kisah yang menarik dan pelajaran-pelajaran berharga yang mungkin hanya akan aku dapatkan di tempat ini.

Singkat cerita, kami berangkat pada hari senin tanggal 19 Juli 2010 (Acara Kersos dimulai tanggal 26 Juli 2010) dari bandara internasional Soekarno-Hatta menuju bandara Sultan Baabullah Ternate. Di hari pertama dan kedua (19 dan 20 Juli), kami semua masih bersama di Ternate. Namun pada hari ketiga, Ami dan Ditto berangkat ke wilayahnya, disusul Eva pada hari keempat, Risty dan Hendro pada hari kelima, serta Rizu di hari keenam. Aku dan Bowo adalah A-team yang paling lama tinggal di Ternate dan paling terakhir berangkat ke wilayah masing-masing (Hari Ketujuh).

Bagaimana kisah selengkapnya? Nantikan di posting-posting berikutnya...

*** bersambung ***

Catatan Perjalanan Kersos 2010 : Mukadimah

***
Segala puji bagi Allah tuhan semesta alam yang telah memberikanku kesempatan untuk melalui sebuah perjalanan yang luar biasa di kawasan timur indonesia, khususnya di Maluku Utara. Seperti dua tahun lalu, saat mengikuti Kersos 2008 di Kalimantan Selatan, aku menuliskan pengalaman-pengalamanku selama berlangsungnya kegiatan ini. Namun ada hal yang sedikit berbeda, pada dua tahun lalu, aku menulis catatan perjalanan secara langsung di lokasi, dan ketika kembali ke Jakarta, aku tinggal mengetiknya di komputer, mengeditnya seperlunya, dan langsung ku post di blog. Sedangkan pada tahun ini, kegiatan yang begitu padat selama kersos (karena pada Kersos tahun ini aku berstatus panitia, bukan peserta seperti pada kersos 2008) membuatku tidak sempat menulis catatan secara langsung di lokasi, sehingga aku menuliskan semua catatan perjalananku ketika telah sampai di Jakarta, dengan mengandalkan ingatan, dan bantuan foto-foto, dokumen kersos, facebook, dan twitter. Pada awalnya, aku membuat outline tulisan mulai dari muqaddimah ini, kemudian dilanjutkan dengan poin-poin hal yang terjadi setiap harinya mulai dari pra keberangkatan hingga kepulanganku (19-30 Juli). Aku berharap catatanku ini dapat menginspirasi dan memberikan pelajaran bagi siapapun yang membacanya. Selamat membaca.

Ternate Island, Viewed from Pelabuhan Rum - Tidore

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Online Project management